YOUTH AND LIFESTYLE

Contoh Proposal Skripsi Pendidikan Pengaruh Lingkungan Sekolah, Peran Guru dalam Proses Pembelajaran terhadap Motivasi Belajar Siswa

Contoh Proposal Skripsi Pendidikan Pengaruh Lingkungan Sekolah, Peran Guru dalam Proses Pembelajaran terhadap Motivasi Belajar Siswa - berikut adalah contoh proposal skripsi pendidikan yang sudah dilengkapi dengan angketnya, semoga dapat membantu teman teman semuanya .

Contoh Proposal Skripsi Pendidikan Pengaruh Lingkungan Sekolah, Peran Guru dalam Proses Pembelajaran terhadap Motivasi Belajar Siswa

BAB I

 

PENDAHULUAN

 

 

 

A.    LATAR BELAKANG MASALAH

 

            Pendidikan merupakan salah satu hal yang paling penting untuk mempersiapkan kesuksesan masa depan pada zaman globalisasi. Pendidikan bisa diraih dengan berbagai macam cara salah satunya pendidikan di sekolah. Menurut Suharsimi Arikunto (1997:4) menyebutkan bahwa dalam proses pendidikan ada lima faktor yang berpengaruh yaitu: (1) guru dan personil lainnya, (2) bahan pelajaran, (3) metode mengajar dan sistem evaluasi, (4) sarana penunjang dan (5) sistem administrasi. Kelima faktor tersebut di lingkungan sekolah.

 

Menurut Suparlan (2008:71) sebuah pendidikan mempunyai tiga komponen utama yaitu guru,siswa dan kurikulum. Ketiga komponen tersebut tidak dapat dipisahkan dan komponen-komponen tersebut berada di lingkungan sekolah agar proses kegiatan belajar mengajar dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan.

 

            Pendidikan disekolah merupakan kewajiban bagi seluruh warga Negara Indonesia, untuk itu pemerintah telah mencanangkan Wajib Belajar 9 Tahun. Hal ini sejalan dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 3 yang mnyatakan bahwa Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa dan bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi individu beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

 

            Potensi yang dimiliki siswa berbeda-beda, begitu juga dengan cara mengembangkan potensi yang dimiliki. Cara mengembangkan bergantung kepada keinginan yang dimiliki oleh setiap siswa. Hal ini dipengaruhi oleh motivasi setiap pribadi masing-masing. Motivasi merupakan suatu kondisi yang dimiliki oleh setiap siswa untuk bertingah laku. Menurut W.S. Winkel (1983:29) siswa yang sudah duduk  di Sekolah Menengah Atas/Kejuruan harusnya lebih dipengaruhi oleh motivasi intrinsik, karena siswa tersebut sudah mempunyai kesadaran pentingnya belajar untuk masa depan. Namun dalam realita masih banyak siswa yang belum dipengaruhi  oleh motivasi intrinsik tersebut. Berdasarkan hal-hal tersebut, sehingga guru mempunyai peran penting untuk mengembangkan motivasi intrinsik tersebut.

 

            Motivasi yang dimiliki oleh setiap siswa pun berbeda-beda, terutama motivasi dalam hal belajar atau sering disebut dengan motivasi belajar.

 

Menurut Lester D. Crow dan Alice Crow (1948) yang diterjemahkan oleh Kasijan (1984:360) motivasi dalam belajar harus dibantu dengan bimbingan untuk memahami arti dalam kegiatan belajar agar siswa tersebut mempunyai keinginan untuk mempelajari yang seharusnya dipelajari. Jika keinginan setiap siswa dalam belajar harus didukung oleh bimbingan yang sesuai maka motivasi siswa dalam belajar pun akan semakin meningkat sehingga tujuan dari motivasi pun juga akan tercapai, yaitu prestasi belajar.

 

            Menurut B. R. Bugelski (1956) yang diterjemahkan oleh Kasijan (1984:361) motivasi sangat berhubungan erat dengan perhatian dan sikap guru berperan sangat penting untuk mendorong siswa agar dapat belajar dengan penuh perhatian. Dengan demikian, guru merupakan salah satu sumber yang sangat penting dalam menumbuhkan motivasi siswa. Guru adalah komponen yang sangat penting yang terdapat di dalam lingkungan sekolah. Lokal Area Network adalah salah satu mata pelajaran di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Lokal Area Network adalah mata pelajaran praktik yang di lakukan di laboratorium komputer. Lokal Area Network atau biasa disingkat LAN adalah jaringan komputer yang jaringannya hanya mencakup wilayah kecil seperti jaringan komputer kampus, gedung, kantor, dalam rumah, sekolah atau yang lebih kecil.

 

Peran guru dalam proses pembelajaran, antara lain sebagai  informator/ komunikator, organisator, konduktor, motivator, pengarah dan pembimbing, pencetus ide, penyebar luas, fasilisator, evaluator, dan pendidik. Dalam proses belajar mengajar sebagai suatu keseluruhan proses peran guru tidak dapat dikesampingkan. Karena belajar itu adalah interaksi antara pendidik dalam hal ini guru dengan peserta didik atau siswa yang menghasilkan perubahan tingkah laku. Di sekolah, guru merupakan salah satu  faktor penentu pokok dalam peningkatan mutu pendidikan. Oleh karena itu, proses  tersebut harus dirancang sedemikian rupa, sehingga dapat menghasilkan prestasi belajar yang sesuai dengan yang diinginkan. Guru hendaknya tidak menggunakan metode pelajaran yang monoton seperti ceramah atau mencatat. Dalam proses pembelajaran guru harus dapat mengguakan metode-metode atau cara mengajar yang baik sehingga siswa dapat merasa tertarik atau tidak bosan pada saat proses belajar. Hal ini sangat berpengaruh terhadap motivasi siswa dalam belajar.

 

SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta merupakan salah satu SMK  yang beralamatkan di Jalan pakuningratan No. 34A Yogyakarta, dan Bengkel yang terletak di Jalan Bintaran Wetan no 13 Yogyakarta. Letak sekolah yang terpisah antara bengkel dan praktik dan sekolah tempat teori menjadikan satu tantangan khusus bagi siswa dan guru untuk menerima dan memberi ilmu. SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta mempunyai 3 program studi keahlian, yaitu Teknik Mesin, Teknik Elektro, dan Teknik Komputer Jaringan. Siswa SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta berasal dari berbagai latar belakang pendidikan Sekolah Menengah Pertama (SMP) yang berbeda-beda dan sebagian diantaranya berasal dari sekolah yang mempunyai fasilitas sekolah yang minim, sehingga pemahaman siswa mengenai teknologi informasi pun masih kurang. Hal ini diperoleh dari data yang diambil dari ketika KKN-PPL yang berlangsung mulai tanggal 18 juli hingga 16 september 2011.

 

            Lingkungan sekolah sangat berperan penting dalam proses belajar siswa. Sarana prasarana yang terdapat disekolah sangat diperlukan dalam proses pembelajaran. Sarana prasarana yang tidak lengkap akan membuat proses pembelajaran akan terhambat. Begitu juga dengan peran guru dalam proses pembelajaran yang digunakan oleh guru dalam menyampaikan materi kepada siswa.

 

            Sarana prasarana yang berupa ruangan laboratorium harus mencukupi jumlah siswa yang ada disekolah tersebut, sehingga siswa dapat memiliki satu komputer. Namun kenyataanya di lapangan sarana prasarana komputer yang ada pun belum memadai. Setiap siswa pun tidak bisa memiliki satu komputer, namun satu komputer harus untuk tiga siswa. Hal ini membuat siswa sedikit kesulitan dalam memahami materi jika ketiga siswa tersebut tidak saling bekerjasama. Di laboratorium komputer sekolah belum terdapat media pendukung pembelajaran berupa viewer. Sebagian besar guru mata pelajaran Lokal Area Network dalam proses pembelajarannya masih menggunakan metode ceramah sehingga guru tidak dapat mempraktikan secara langsung materi praktik, yang kemudian dapat diikuti secara bersamaan oleh siswa. Materi yang disampaikan oleh guru, namun guru tidak bisa menunjukan langsung materi yang dimaksut, sehingga guru harus berjalan satu per satu ke komputer siswa. Apabila tidak seperti itu hal ini membuat siswa sulit untuk menerima materi praktik yang diberikan.

 

            Selain itu guru yang mengajar pun tidak harus monoton atau harus mempunyai ide dalam menjelaskan materi agar seluruh siswa paham dengan materi yang diberikan. Cara guru yang menjelaskan materi dengan ceramah, dan tidak ada media pendukung, hal ini menuntut siswa untuk mencatat. Hal ini membuat siswa mencatat dengan buku seadanya yang siswa bawa ke laboratorium komputer. Buku catatan yang digunakan untuk mencatat materi yang disampaikan oleh guru LAN, seringkali dicampur dengan mata pelajaran lain, sehingga siswa sering mengalami kesulitan dalam belajar. Hal ini akan berpengaruh terhadap disiplin belajar siswa.

 

            Menurut data yang diperoleh, dari tahun ke tahun masih banyak pula siswa yang mendapatkan di bawah rata-rata/di bawah nilai ketuntasan untuk mata pelajaran Lokal Area Network. Nilai-nilai yang masih banyak di bawah nilai ketuntasan dari tahun ke tahun menimbulkan pertanyaan bagi guru, faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa. Prestasi tersebut bisa diawali dengan motivasi belajar siswa yang bisa disebabkan oleh beberapa faktor.

 

            Berdasarkan persoalan-persoalan tersebut maka timbul permasalahan yang perlu dikaji yang berhubungan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi belajar siswa pada mata pelajaran Lokal Area Network. Faktor- faktor tersebut pada penelitian ini hanya dibatasi oleh lingkungan sekolah dan peran guru dalam proses pembelajaran saja. Melalui metode yang sama, maka peneliti mengusulkan “Pengaruh Lingkungan Sekolah, Peran Guru dalam Proses Pembelajaran terhadap Motivasi Belajar Siswa pada Mata Pelajaran Lokal Area Network di SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta” sebagai judul penelitian ini.

 

 

 

B.     Identifikasi Masalah

 

1.        Nilai hasil evaluasi belajar yang masih banyak di bawah rata-rata/di bawah nilai ketuntasan dari tahun ke tahun.

 

2.        Kurangnya variasi guru terhadap proses pembelajaran dalam menerangkan materi pelajaran.

 

3.        Kelengkapan sarana prasarana yang terdapat di laboratorium belum memadai.

 

4.        Satu komputer tidak bisa “dimiliki” oleh satu siswa, sehingga membuat siswa sedikit kesulitan dalam memahami materi jika mereka tidak ada saling kerjasama.

 

5.        Kurangnya perhatian siswa tentang buku catatan tersendiri sehingga siswa   mengalami kesulitan dalam memahami materi.

 

6.        Rendahnya minat siswa untuk memahami mata pelajaran.

 

 

 

C.  Pembatasan Masalah

 

            Memperhatikan identifikasi masalah diatas, permasalahan yang diteliti dibatasi dua faktor saja yang berhubungan dengan motivasi belajar siswa, yaitu lingkungan sekolah dan peran guru dalam proses pembelajaran pada mata pelajaran Lokal Area Network di SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta.

 

 

 

 

 

C.    Rumusan Masalah

 

1.        Apakah lingkungan berpengaruh terhadap motivasi belajar siswa pada mata pelajaran  Lokal Area Network di SMK Tamansisa Jetis?

 

2.        Apakah peran guru dalam proses pembelajaran berpengaruh terhadap motivasi belajar siswa  pada mata pelajaran  Lokal Area Network di SMK Tamansisa Jetis?

 

3.        Apakah lingkungan sekolah dan peran guru dalam proses pembelajaran berpengaruh secara bersama-sama terhadap motivasi belajar siswa pada mata pelajaran  Lokal Area Network di SMK Tamansisa Jetis?

 

 

 

E.  Tujuan Penelitian

 

Tujuan penelitian dirumuskan sebagai berikut:

 

1.   Mengetahui lingkungan sekolah berpengaruh terhadap motivasi belajar siswa pada pelajaran  Lokal Area Network di SMK Tamansisa Jetis.

 

2.   Mengetahui peran guru dalam proses pembelajaran guru berpengaruh terhadap motivasi belajar pada pelajaran  Lokal Area Network di SMK Tamansisa Jetis.

 

3.   Mengetahui lingkungan sekolah, peran guru dalam proses pembelajaran berpengaruh secara bersama-sama terhadap motivasi belajar siswa pada pelajaran  Lokal Area Network di SMK Tamansisa Jetis

 

 

 

F.   Manfaat

 

1.  Manfaat Praktis

 

a. Bagi sekolah mata pelajaran  Lokal Area Network, hasil penelitian ini dapat menjadi bahan masukan guna meningkatkan motivasi belajar siswa dalam mencapai target belajar siswa yang diinginkan dlam mengikuti pelajaran pelajaran  Lokal Area Network.

 

b. Bagi peneliti, hasil penelitian ini dapat menjadi sarana belajar untuk jadi seorang pendidik agar siswa dapat mengikuti pelajaran dengan baik dan meningkatkan motivasi belajar siswa sehingga hasil belajar yang diharapkan memuaskan.

 

 

 

2. Manfaat Teoritis

 

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi guna penelitian ini lebih lanjut yang berkaitan dengan motivasi belajar siswa dalam mencapai target belajar yang diinginkan dalam mengikuti pelajaran  Lokal Area Network.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

 

KAJIAN PUSTAKA

 

 

 

A. Deskripsi Teori

 

1.      Tinjauan tentang Motivasi Belajar

 

a.     Pengertian Motivasi Belajar

 

Motivasi merupakan aspek yang sangat penting dalam mendukung seseorang dalam mengerjakan atau mempelajari sesuatu hal, sehingga mempengaruhi seseorang dalam pencapaian sebuah prestasi belajar. Istilah motivasi  sering disamakan dengan istilah motif, M. Ngalim Purwanto(2006:60) menyatakan motif adalah sesuatu yang mendorong seseorang untuk bertindak melakukan sesuatu. Selain itu seperti yang dikatakan oleh Sartain dalam buku Pshyclogy Understanding of Human Behaviour yang dikutip oleh M. Ngalim Purwanto (2006:60) motif adalah suatu pernyataan yang kompleks di dalam suatu organisme yang mengarahkan tingkah laku/perbuatan ke suatu tujuan atau perangsang. Dengan demikian motif adalah hal yang mendorong seseorang untuk mengerjakan sesuatu hal.

 

Adapun pengertian motivasi menurut seorang ahli yang bernama McDonald yang dikutip oleh Wasty Soemanto (2006:203) motivasi sebagai sebuah perubahan tenaga di dalam diri/pribadi seseorang yang ditandai oleh dorongan efektif dan reaksi-reaksi dalam usaha mencapai tujuan. Definisi tersebut berisi tiga hal, yaitu (1) motivasi dimulai dengan sistem perubahan dalam diri seseorang, (2) motivasi ditandai oleh dorongan afektif, (3) motivasi ditandai oleh reaksi-reaksi dalam mencapaian tujuan yang diinginkan.

 

Menurut Jamnes O. Whittaker yang dikutip oleh Wasty Soemanto,(2006:205) motivasi adalah kondisi atau keadaan untuk bertingkah laku untuk mencapai tujuan yang ditimbulkan oleh motivasi tersebut. Namun menurut Ghuthrie yang dikutip oleh Wasty Soemanto (2006:206), motivasi hanyalah menimbulkan variasi respons pada individu, dan apabila dihubungkan dengan cara hasil belajar, motivasi tersebut bukan merupakan instrument dalam belajar tetapi hanyalah penyebab dari variasi reaksi. Berdasarkan definisi motivasi yang telah dikemukakan oleh beberapa ahli, dapat disimpulkan bahwa motivasi adalah suatu kondisi untuk memberikan dorongan dalam melakukan suatu hal untuk mencapai sebuah tujuan yang diharapkan.

 

Adapun menurut Sugihartono, dkk (2007:78) motivasi belajar memegang peranan yang sangat penting untuk pencapaian prestasi belajar siswa, krena motivasi belajar yang tinggi akan  terlihat dari ketekunan yang tidak mudah menyerah meskipun dihadapkan oleh beberapa kendala. Motivasi tinggi tersebut dapat ditemukan dalam sikap siswa ,antara lain: (1) tingginya keterlibatan afektif siswa dalam belajar, (2) tingginya keterllibatan siswa efektif siswa dalam belajar, (3) tingginya upaya siswa untuk menjaga agar senantiasa memiliki motivasi belajar. W.S. Winkel (1983:27) mengemukakan motivasi belajar adalah daya penggerak secara keseluruhan yang berasal dari dalam diri siswa untuk menimbulkan kegiatan belajar, yang menjamin kelangsungan dan memberikan arah pada kegiatan belajar tersebut hingga tujuan yang dikehendaki siswa akan tercapai.

 

Berdasarkan pendapat di atas dengan demikian motivasi belajar adalah sebuah dorongan untuk melakukan sesuatu hal yang diwujudkan dalam sebuah tindakan untuk melakukan kegiatan belajar dalam mencapai sebuah tujuan yang diharapkan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

b.      Macam-macam Motivasi Belajar

 

Motivasi-motivasi untuk belajar yang muncul dari dalam diri seseorang terdapat berbagai macam hal. Apabila dilhat dari beberapa sudut pandang, para ahli psikologi berusaha untuk menggolongkan motif-motif yang ada di dalam diri individu ke dalam beberapa golongan. Menurut Sartain yang dikutip oleh M. Ngalim Purwanto (2006-62) membagi motif-motif tersebut menjadi dua golongan, yaitu: (1) physiological drive, (2) social motives. physiological drive adalah sebuah dorongan yang bersifat fisiologis seperti lapar, haus, seks dan sebagainya. Sedangkan social motives adalah dorongan-dorongan yang hubunganya dengan manusia dengan manusia yang lain dalam masyarakat,seperti: dorongan estetis, dorongan ingin selalu berbuat baik (etika) dan sebagainya. Jadi kedua golongan  motif tersebut saling berhubungan dengan yang lain. Woodwort      yang dikutip oleh M. Ngalim Purwanto (2006:63) menyatakan bahwa motif-motif pada seseorang berkembang melalui kematangan, latihan dan belajar.

 

Menurut Wasty Soemarno (2006:207) mengemukakan bahwa motivasi memiliki dua elemen, yaitu elemen dalam (inner component), elemen luar (outer component). Elemen dalam (inner component) adalah elemen yang berupa perubahan yang terjadi dalam diri seseorang. Perubahan ini berupa keadaan tidak puas atau ketegangan psikologis. elemen luar (outer component) adalah element yang mengarahkan tingkah laku seseorang yang berada di luar diri seseorang tersebut untuk mencapai tujuan yang ingin dicapai.

 

Menurut M. Sobry Sutikno (http://www.buderfic.or.id/h-129/peran-guru-dalam-membangkitkan-motivasi-belajar-siswa.html) menyebutkan bahwa motivasi belajar ada dua yaitu motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik. Motivasi intrinsik adalah motivasi yang berasal dari dalam individu itu sendiri tanpa ada paksaan atau dorongan dari orang lain. motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang timbul dari luar diri individu karena adanya paksaan atau dorongan dari orang lain sehingga individu tersebut mempunyai kemauan untuk melakukan sesuatu atau belajar.

 

Berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa motivasi belajar dibagi menjadi dua macam, yaitu motivasi belajar yang berasal dari dalam diri individu/siswa (motivasi intrinsik) dan motivasi belajar yang dari luar diri individu/siswa (motivasi ekstrinsik). Kedua macam motivasi belajar tersebut sangat berperan penting bagi pencapaian tujuan belajar siswa dan mempunyai keterkaitan.

 

 

 

c.       Faktor-faktor yang Memengaruhi Motivasi Belajar

 

   Motivasi belajar dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. Menurut Brophy (2004) yang dikutip oleh Anonim (http://www.repository.usu.ac.id/bitsteam/123456789/17468/3/Chapter%20II.pdf) terdapat lima faktor yang dapat mempengaruhi motivasi belajar siswa, yaitu: (1) harapan guru, (2) instruksi langsung, (3) umpan balik (feedback) yang tepat, (4) penguatan atau hadiah, (5) hukuman.

 

            W.S. Winkel (1983:29) mengemukakan bahwa siswa yang masih duduk dibangku Sekolah Dasar (SD) lebih dipengaruhi oleh motivasi ekstrinsik, sedangkan siswa yang sudah duduk di bangku Sekolah Menengah Atas/Kejuruan seharusnya lebih dipengaruhi oleh motivasi intrinsik, karena siswa tersebut sudah mempunyai kesadaran pentingnya belajar untuk masa depan. Namun dalam realita masih banyak siswa yang belum dipengaruhi oleh motivasi intrinsik tersebut. Berdasarkan hal-hal tersebut, guru mempunyai peran penting untuk mengembangkan motivasi intrinsik tersebut.

 

 

 

 

 

 

 

d.   Upaya Menumbuhkan Motivasi Belajar

 

                    Pentingnya motivasi untuk belajar dalam pencapaian tujuan yang diharapkan oleh siswa, maka motivasi merupakan hal yang utama yang harus dimiliki oleh setiap siswa. Motivasi ini harus dimulai dari diri siswa itu sendiri. Motivasi dalam diri siswa merupakan hal yang paling penting, karena apabila siswa tersebut tidak mempunyai kesadaran dalam belajar mak motivasi itu tidak akan tumbuh, walaupun faktor dari luar diri siswa sudah mendukung. Maka dari itu harus terdapat upaya untuk menumbuhkan motivasi belajar.

 

                    Membangkitkan motivasi belajar siswa tidaklah mudah. Guru merupakan salah satu cara untuk menumbuhkan motivasi belajar siswa, karena guru merupakan orang yang berperan penting dalam proses belajar siswa. Namun apabila guru tidak paham dengan hal yang diinginkan oleh siswa, maka motivasi tersebut tidak bisa ditumbuhkan dari dalam diri siswa. Motivasi tersebut dapat ditumbuhkan dari dalam diri siswa. Motivasi tersebut dapat ditumbuhkan salah satunya dengan cara guru menberikan reward pada siswa yang aktif dalam kegiatan belajar mengajar.

 

                    Menurut Sardiman (2010:92-95) menyatakan bahwa bentuk dan cara yang dapat digunakan untuk menumbuhkan motivasi dalam belajar adalah:

 

1)            Pemberian angka, hal ini disebabkan karena banyak siswa belajar dengan tujuan utama yaitu untuk mencapai angka/nilai yang baik.

 

2)            Hadiah,  namun dengan pemberian hadiah tidak semua senang, karena hadiah tersebut tidak akan menarik bagi siswa yang tidak berbakat dalam suatu pekerjaan.

 

3)             Persaingan/kompetisi, dengan persaingan individual maupun kelompok dapat  meningkatkan kegiatan belajar siswa.

 

4)             Ego-involvement, yaitu menumbuhkan kesadaran kepada siswa agar merassakan pentingnya tugas dan menerimanya sebagai tantangan sehingga bekerja keras dengan mempertaruhkan harga diri.

 

5)             Memberi ulangan, hal ini dilesaikan tugas sebabkan para siswa akan menjadi giat belajar kalau mengetahuai akan ada ulangan.

 

6)             Memberitahukan hasil, hal ini aka mendorong siswa untuk lebih giat belajar terutama kalau terjadi kemajuan.

 

7)             Pujian, jika ada siswa yang berhasil menyelesaikan tugas dengan baik, hal ini merupakan bentuk penguatan positif.

 

8)             Hukuman, dengan pemberian hukuman yang tepat dapat meningkatkan motivasi siswa dalam belajar.

 

9)             Hasrat belajar, dengan adanya hasrat belajar yang tumbuh dari dalam diri siswa itu sendiri, maka hasil belajar akan lebih baik.

 

10)         Minat, minat adalah motivasi pokok yang timbul karena kebutuhan.

 

11)         Tujuan yang diakui, dengan memahami tujuan yang akan dicapai, maka akan mempermudah untuk menimbulkan gairah belajar siswa.

 

  W.S. Winkel (1983:30) mengemukakan bahwa upaya-upaya yang dapat dilakukan oleh seorang guru dalam menumbuhkan motivasi intrinsik pada siswa,yaitu: (1) menjelaskan mengenai tujuan dan kegunaan mempelajari suatu pelajaran yang diajarkan, (2) menunjukan antusiasme dan menggunakan prosedur mengajar yang sesuai, (3) memberikan materi pelajaran yang tidak terlalu mudah dan tidak terlalu sulit, (4) menjaga disiplin balajar di dalam kelas, dan (5) membagikan hasil PR dan ulangan dalam waktu yang singkat. Selain itu guru dapat memberikan inisiatif lain untuk menumbuhkan motivasi intrinsik siswa, diantaranya adalah dengan menggunakan pujian berdasarkan prestasi, dan hukuman asalkan tidak menyakitkan siswa. Inisiatif-inisiatif tersebut digunakan untuk menggerakkan siswa belajar.

 

          Menurut W.S Winkel (1983-31) guru di SMA/K harus bisa membuat siswa senang dalam belajar, anatara lain: (1) membina hubungan yang baik/akrab dengan siswa, (2) menhyajikan materi pelajaran yang tidak terlalu mudah dan tidak terlalu sulit, (3) menggunakan alat-alat pendukung pembelajaran, dan (4) bervariasi dalam menggunakan metode pembelajaran.

 

          Berdasarkan pendapat-pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa terdapat usaha- usaha dalam menumbuhkan motivasi belajar siswa, yaitu dengan cara menjelaskan mengenai tujuan dan maksud dari sebuah pembelajaran, menggunakan variasi metode pembelajaran, memberikan materi pelajaran yang mudah dimengerti siswa, memberikan pujian bagi siswa yang berprestasi dan hukuman bagi siswa yang melanggar, menerapkan disiplin belajar siswa.

 

 

 

e.       Ciri-ciri motivasi belajar

 

Menurut Sardiman (2009:83) Teori ini mirip dengan teori insting, tetapi lebih ditekankan pada unsur-unsur kejiwaan yang ada pada diri manusia. Bahwa setiap tindakan manusia karena adanya unsure pribadi manusia yakni id dan ego. Tokoh dari teori ini adalah Freud. Selanjutnya untuk melengkapi uraian mengenai makna dan teori tentang motivasi itu, perlu dikemukakan adanya beberapa ciri motivasi. Motivasi yang ada pada diri setiap orang itu memiliki cirri-ciri sebagai berikut:

 

a.       Tekun menghadapi tugas (dapat bekerja terus menerus dalam waktu yang lama,tidak berhenti sebelum selesai).

 

b.      Ulet menghadapi kesulitan (tidak lekas putus asa). Tidak memerlukan dorongan dari luar untuk berprestasi sebaik mungkin (tidak cepat puas dengan prestasi yang telah dicapainya).

 

c.       Menunjukkan minat terhadap bermacam-macam masalah untuk orang dewasa (misalnya masalah pembangunan agama, politik, ekonomi, keadilan, pemberantas korupsi, penentangan terhadap setiap tindakan kriminal, amoral, & sebagainya.

 

d.      Lebih senang belajar mandiri.

 

e.       Cepat bosan pada tugas-tugas yang rutin (hal-hal yang bersifat mekanis, berulang-ulang begitu saja, sehingga kurang kreatif).

 

f.       Dapat mempertahankan pendapatnya (kalau sudah yakin akan sesuatu).

 

g.      Tidak mudah melepaskan hal yang diyakini itu.

 

h.      Senang mencari & memecahkan masalah soal-soal.

 

Apabila seseorang memiliki ciri-ciri seperti diatas, berarti orang itu selalu memiliki motivasi yang cukup kuat. Ciri-ciri motivasi itu akan sangat penting dalam kegiatan belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar mengajar akan sangat berhasil baik, kalau siswa tekun mengerjakan tugas, ulet dalam memecahkan berbagai masalah & hambatan secara mandiri. Siswa yang belajar dengan baik tidak akan terjebak pada sesuatu rutinitas & mekanis. Siswa harus mampu mempertahankan pendapatnya, kalau ia sudah yakin & dipandangnya cukup rasional, bahkan lebih lanjut siswa harus juga peka & responsif terhadap berbagai masalah umum&bagaimana memikirkan pemecahanya. Hal-hal itu semua harus dipahami benar oleh guru, agar dalam berinteraksi dengan siswanya dapat memberikan motivasi yang tepat dan optimal.

 

Menurut Elida Prayitno (1989:11) Di dalam proses belajar siswa yang termotivasi secara intrinsik dapat dilihat dari kegiatannya yang tekun dalam mengerjakan tugas-tugas belajar karena merasa butuh & ingin mencapai tujuan belajar yang sebenarnya. Tujuan belajar yang sebenarnya adalah untuk menguasai apa yang sedang dipelajari, bahkan karena ingin mendapat pujian dari guru. Grage & Herline (1988) mengemukakan bahwa siswa yang termotivasi secara intrinsik aktivitasnya lebih baik dalam belajar daripada siswa yang termotivasi secara ekstrinsik. Siswa yang memiliki motivasi ekstrinsik menunjukan keterlibatan & aktivitas yang tinggi dalam belajar. Siswa seperti ini baru akan mencapai kepuasan kalau ia dapat memecahkan masalah pelajaran dengan benar, dan kalau mengerjakan tugas dengan baik. Mempelajari/mengerjakan tugas-tugas dalam belajar membentuk tantangan baginya& ia terpaut tanpa terpaksa terhadap tugas-tugas belajar tersebut.

 

Berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa ciri seseorang yang mempunyai motivasi yaitu: tekun menghadapi, ulet menghadapi kesulitan, Menunjukkan minat terhadap bermacam-macam masalah untuk orang dewasa, lebih senang belajar mandiri, cepat bosan pada tugas-tugas yang rutin, dapat mempertahankan pendapatnya, tidak mudah melepaskan hal yang diyakini itu serta senang mencari & memecahkan masalah soal-soal. Siswa yang termotivasi secara intrinsik aktivitasnya lebih baik dalam belajar daripada siswa yang termotivasi secara ekstrinsik

 

 

 

 

 

 

 

2.Tinjauan Tentang Lingkungan Sekolah

 

a. Lingkungan Sekolah

 

             Manusia sebagai makhluk sosial pasti akan selalu bersentuhan dengan lingkungan sekitar. Lingkungan inilah yang secara langsung/tidak langsung dapat mempengaruhi karakter/sifat seseorang. Lingkungan secara sempit diartikan sebagai alam sekitar diluar diri manusia atau individu sedangkan secara arti luas, lingkungan mencakup segala material dan stimulus di dalam dan diluar individu, baik yang bersifat fisiologis, psikologis, maupun sosio kultural. Secara fisiologis, lingkungan meliputi kondisi dan material jasmaniah di dalam tubuh. Secara psikologis, lingkungan mencakup segenap yang diterima oleh individu mulai sejarah sejak dalam kondisi konsensi, kelahiran, sampai kematian.

 

          Secara sosio kultural, lingkungan mencakup segenap stimulus, interaksi, dan dalam hubungannya dengan perlakuan ataupun karya orang lain (M. Dalyono,2005:129)

 

          “Lingkungan adalah segala sesuatu yang berada diri kita, yang dalam arti yang lebih sempit, lingkungan merupakan hal-hal/sesuatu yang berpengaruh terhadap perkembangan manusia” (Tabrani Rusyan.dkk:1994). Menurut Oemar Hammalik “Lingkungan adalah sesuatu yang ada di alam sekitar yang memiliki makna/pengaruh tertentu kepada individu”. Lingkungan menyediakan stimulus terhadap individu sedangkan individu memberikan respon terhadap lingkungan yang ada di dalam alam sekitar.

 

          Segala kondisi yang berada di dalam & diluar individu baik fisiologis, psikologis, maupun sosial kultural akan mempengaruhi tingkah individu kea rah yang benar. Lingkungan berpengaruh secara langsung maupun tidak langsung. Pengaruh yang langsung misalnya pergaulan dengan keluarga, teman-teman,sedangkan pengaruh tidak langsung misalnya melalui televisi, membaca Koran dsb.

 

 

 

            Menurut Dwi Siswoyo., dkk, lingkungan pendidikan meliputi:

 

1)             Lingkungan phisik (keadaan iklim, keadaan alam)

 

2)             Lingkungan budaya (bahasa, seni, ekonomi, politik pantangan hidup, & keagamaan).

 

3)             Lingkungan sosial /masyarakat (keluarga, kelompok, bermain, organisasi) (Dwi Siswoyo,dkk.,2007:148)

 

Berdasarkan berbagai pernyataan diatas, dapat disimpulkan bahwa lingkungan adalah segala sesuatu yang berada di alam sekitar yang memiliki makna/pengaruh terhadap karakter/sifat seseorang secara langsung maupun tidak langsung.

 

 

 

b. Pengertian Lingkungan Sekolah

 

Sekolah adalah lembaga pendidikan secara resmi menyelenggarakan kegiatan pembelajaran secara sistematis, berencana, sengaja& terarah yang dilakukan oleh pendidik yang professional dengan program yang dituangkan ke dalam kurikulum tertentu & diikuti oleh peserta didik pada setiap jenjang tertentu, mulai dari tingkat anak-anak sampai perhuruan tinggi. Menurut Sumitro,dkk. “Sekolah adalah lingkungan pendidikan yang mengembangkan & meneruskan pendidikan anak menjadi warga Negara yang cerdas, terampil & bertingkah laku baik” (Sumitro,dkk.,2006:81). Sekolah sebagai tempat belajar bagi seorang siswa dan teman-temannya untuk mendapatkan ilmu pengetahuan dari gurunya dimana pelaksanaan kegiatan belajar dilaksanakan secara formal.

 

“Sekolah merupakan lingkungan pendidikan formal. Dikatakan formal karena disekolah terlaksana serangkaian kegiatanterencana dan terorganisasi, termasuk kegiatan dalam rangka proses belajar-mengajar di kelas” (Winkel,2009:28). Definisi lain menyebutkan bahwa “sekolah adalah suatu lembaga yang memberikan pelajaran kepada murid-muridnya” (Oemar Hamalik,2003:5). Sekolah dapat mengembangkan dan meningkatkan pola pikir anak karena di sekolah mereka belajar bermacam-macam ilmu pengetahuan.

 

Kualitas guru merupakan faktor yang penting pula. Kualitas guru yang dimaksud meliputi sikap & kepribadan guru, tinggi rendahnya pengetahuan yang dimiliki guru, & sebagaimana cara guru itu mengajarkan pengetahuan itu kepada anak didiknya, turut menentukan bagaimana hasil belajar yang dapat dicapai anak (Ngalim Purwanto,2006:105)  keadaan sekolah tempat belajar turut mempengaruhi tingkat keberhasilan belajar. “Keadaan gedung sekolahnya & letaknya,serta alat-alat belajar yang juga ikut menentukan keberhasilan belajar siswa” (Muhibbin Syah,2006:152).

 

“Letak gedung sekolah harus memenuhi syarat-syarat seperti tidak terlalu dekat dengan kebisingan/jalan ramai&memenuhi syarat-syarat yang telah ditentukan ilmu kesehatan sekolah” (Sumadi Suryabrata,2006:233) lingkungan sekolah seperti para guru, staf administrasi & teman-teman sekelas juga dapat mempengaruhi semangat belajar siswa. Para guru yang menunjukkan sikap & perilaku yang simpatik, misalnya rajin membaca & berdiskusi dapat menjadi daya dorong yang positif bagi kegiatan belajar siswa. Teman-teman yang rajin belajar dapat mendorong seorang siswa untuk lebih semangat dalam kegiatan belajarnya.

 

Menurut Nana Syaodih Sukmadinata, lingkungan sekolah meliputi:

 

1)             Lingkungan fisik sekolah seperti sarana & prasarana belajar, sumber-sumber belajar,& media belajar.

 

2)             Lingkungan sosial menyangkut hubungan siswa dengan teman-temanya, guru-gurunya, & staf sekolah yang lain.

 

3)             Lingkungan Akademis yaitu suasana sekolah & pelaksanaan kegiatan belajar mengajar & berbagai kegiatan kokurikuler. (Nana Syaodih Sukmadinah,2004:164)

 

Lingkungan sekolah terkait dengan metode mengajar guru, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disiplin sekolah. Lingkungan sekolah mencakup keadaan lingkungan sekolah, suasana sekolah, keadaan gedung, masyarakat sekolah, tata tertib dan fasilitas-fasilitas sekolah. Seperti pula dalam bukunya Dimyati & Mudjiono bahwa dalam prasarana pembelajaran meliputi gedung sekolah, ruang belajar, lapangan olah raga, ruang ibadah, ruang kesenian & peralatan olah raga. Sarana pembelajaran meliputi buku pelajaran, buku bacaan alat dan fasilitas laboratorium sekolah dan berbagai media pembelajaran lainnya.

 

Lingkungan sekolah juga memegang peranan penting bagi perkembangan belajar para siswanya. Lingkungan ini meliputi lingkungan fisik sekolah seperti lingkungan sekitar sekolah, sarana dan prasarana belajar yang ada, sumber-sumber belajar dan media belajar dan sebagainya. Lingkungan sosial menyangkut hubungan siswa dengan kawan-kawannya, guru-guru serta staf sekolah lainnya. Lingkungan sekolah juga menyangkut lingkungan akademis, yaitu suasana dan pelaksanaan kegiatan belajar -mengajar, berbagai kegiatan kokulikuler dan sebagainya.

 

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa lingkungan sekolah merupakan tempat bagi siswa untuk belajar bersama teman-temannya secara terarah guna menerima transfer pengetahuan dari guru yang didalamnya mencakup keadaan sekitar suasana sekolah, relasi siswa dengan dan teman-temannya, relasi siswa dengan guru dan dengan staf sekolah, kualitas guru dan metode mengajarnya, keadaan gedung, masyarakat sekolah, tata tertib, fasilitas-fasilitas sekolah, dan sarana prasarana sekolah.

 

 

 

3.    Tinjauan tentang peran guru dalam proses pembelajaran.

 

a.       Pengertian Peran Guru

 

Mengenai apa peran guru itu ada beberapa pendapat yang dijelaskan dalam buku Sardiman A.M. (2006:143), antara lain:

 

1.   Prey Katz menggambarkan peran guru sebagai komunikator, sahabat yang dapat memberikan nasihat-nasihat, motivator sebagai pemberi inspirasi dan dorongan, pembmbing dalam mengembangkan sikap dan tingkah laku serta nilai-nilai, orang yang menguasai bahan yang diajarkan.

 

              2.    James W.Brown mengemukakan bahwa tugas dan peran guru antara lain: menguasai dan mengembangkan materi pelajaran, merencana dan mempersiapkan pelajaran sehari-hari, mengontrol dan mengevaluasi kegiatan siswa.

 

3. Federasi dan Organisasi Profesional Guru Sedunia mengungkapkan bahwa peran guru di sekolah, tidak hanya sebagai transmitter dari ide tetapi juga berperan sebagai transformer dan katalisator dari nilai dan sikap.

 

    Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa, peran guru adalah:

 

1)             Sebagai informator, guru sebagai pelaksana mengajar informatife, laboratorium, studi lapangan dan informasi kegiatan maupun umum.

 

2)             Sebagai organisator, guru sebagai pengelola kegiatan akademik, silabus, workshop, jadwal pelajaran, dan lain-lain.

 

3)             Sebagai motivator, guru harus dapat merangsang dan memberikan dorongan untuk mendinamisasi potensi siswa, menumbuhkan swadaya (aktivitas) dan daya cipta, sehingga akan terjadi dinamika di dalam proses belajar mengajar.

 

4)             Sebagai direktor guru harus dapat membimbing dan mengarahkan kegiatan belajar mengajar siswa sesuai dengan tujuan yang dicita-citakan.

 

5)             Sebagai inisiator, guru sebagai pencetus ide-ide kreatif yang dapat dicontoh oleh anak didiknya dalam proses belajar.

 

6)             Sebagai transmitter, guru bertindak sebagai penyebar kebijaksanaan pendidikan dan pengetahuan.

 

7)             Sebagai fasilisator, guru memberikan fasilitas atau kemudahan dalam proses belajar mengajar.

 

8)             Sebagai mediator, guru sebagai penengah dalam kegiatan belajar siswa.

 

9)             Sebagai evaluator, Guru mempunyai otoritas untuk menilai prestasi anak didik dalam bidang akademis maupun tingkah laku sosialnya, sehingga dapat menentukan bagaimana anak didiknya berhasil atau tidak.

 

 Slameto (1995:97-98) mengemukakan bahwa dalam proses belajar mengajar, guru mempunyai tugas untuk mendorong, membimbing, dan memberi fasilitas belajar bagi siswa untuk mnecapai tujuan. Guru mempunyai tanggung jawab untuk melihat segala sesuatu yang terjadi dalam kelas untuk membantu proses perkembangan siswa. Penyampaian materi pelajaran hanyalah merupakan salah satu dari berbagai kegiatan dalam belajar sebagai suatu proses dinamis dalam segala fase dan proses perkembangan siswa. Secara lebih terperinci tugas guru terpusat pada:

 

1)        Mendidik dengan  titik berat memberikan arah dan motivasi pencapaian tujuan baik jangka pendek maupun jangka panjang.

 

2)        Memberi fasilitas pencapaian tujuan meliputi pengalaman belajar yang memadai.

 

3)        Membantu perkembangan aspek-aspek pribadi seperti sikap, nilai-nilai dan penyesuaian diri.

 

Dengan demikian peranan guru dalam belajar ini menjadi lebih luas dan lebih mengarah kepada peningkatan motivasi belajar siswa. Melalui peranannya guru diharapkan mampu mendorong siswa untuk senantiasa belajar dalam berbagai kesempatan melalui berbagai sumber dan media. Guru hendaknya mampu membantu setiap siswa secara efekktif dapat mempergunakan berbagai kesempatan belajar dan berbagai sumber serta media belajar. Hal ini berarti bahwa guru hendaknya dapat mengembangkan cara dan kebiasaan belajar yang sebaik-baiknya. Selanjutnya sangat diharapkan guru dapat memberikan fasilitas yang memadai sehingga siswa dapat belajar secara efektif.

 

B. Penelitian yang Relevan

 

     Menurut Syaiful (2009) meneliti tentang faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi belajar matematika siswa SMK di Kecamatan Karangmojo. Peneliti dibatasi oleh masalah kemampuan mengajar, perhatian orang tua, dan sarana belajar, ketiga masalah tersebut sebagai variable bebas. Hasil peneliti menyimpulkan bahwa kemampuan mengajar guru, perhatian orang tua, dan sarana belajar bersama-sama berpengaruh secara signifikan terhadap motivasi belajar siswa, namun kemampuan mengajar guru mempunyai pengaruh yang tertinggi dibandingkan dengan perhatian orang tua dan sarana belajar.

 

          Nur Huda (2007) meneliti tentang survey faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi siswa kelas XI dalam mengikuti pelajaran pendidikan jasmani di SMA Muhammad 1 Semarang tahun 2006/2007 mampu mempengaruhi motivasinya dalam mengikuti pelajaran pendidikan jasmani dalam kategori tinggi sedangkan faktor ekstrinsik juga mempengaruhi motivasinya dalam mengikuti pelajaran pendidikan jasmani dalam kategori tinggi pula. Tingginya pengaruh faktor intrinsik terhadap motivasi siswa disebabkan siswa telah memiliki derajat kesehatan yang sangat tinggi, memiliki perhatian yang tinggi pada mata pelajaran pendidikan jasmani, memiliki minat yang tinggi dalam mengikuti pelajaran pendidikan jasmani, serta memiliki bakat dalam bidang olahraga yang tinggi. Sedangkan tingginya pengaruh faktor ekstrinsik disebabkan karena metode mengajar guru memiliki variasi yang tinggi, alat pelajaran pendidikan pendidikan jasmani yang ada memiliki inovasi da kelengkapan yang tinggi, waktu pelajaran memiliki kesesuaian dengan kondisi siswa yang sedang serta kondisi siswa yang sedang serta kondisi lingkungan yang mendukung tinggi.

 

          Riris Purnowati (2006) meneliti tentang pengaruh disiplin dan motivasi belajar terhadap prestasi belajar siswa kelas X SMK Teuku Umar Semarang tahun ajaran 2005/2006. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa disiplin belajar siswa kelas X SMK Teuku Umar Semarang tahun ajaran 2005/2006 termasuk dalam kategori baik, motivasi belajar siswa dalam kategori baik.

 

 

 

C.      Kerangka Berpikir

 

Berdasarkan deskripsi teoritis yang telah di atas, selanjutnya diajukan kerangka berpikir dan model hubungan antar masing-masing variable dalam penelitian ini. Sesuai dengan ruang lingkup penelitian yaitu tentang motivasi belajar siswa pada mata pelajaran Lokal Area Network di SMK Tamansiwa Jetis Yogyakarta, dapat diduga predictor yang mempengaruhi motivasi belajar siswa adalah lingkungan sekolah dan metode pembelajaran guru. Keseluruha faktor tersebut mempunyai kaitan yang sangat erat antara variabel satu dengan variabel lainnya.

 

1.    Hubungan lingkungan sekolah dengan motivasi belajar

 

2.    Hubungan peran guru dalam proses pembelajaran dengan motivasi belajar

 

3.    Model kerangka konseptual

 

 

                    Lingkungan sekolah  X1   

 

                                                                                                                           Motivasi belajar Y

 

 

                   Peran guru dalam proses pembelajaran X2                                            

 

                                                                                                                

 

                 

 

 

 

  Keterangan:

 

 

 

                   :  Variabel lingkungan sekolah, peran guru dalam proses  pembelajaran

 

                               

 

                 :  Masing-masing variabel berpengaruh terhadap motivasi        belajar

 

 

 

C.    Hipotesis Penelitian

 

      Berdasarkan permasalahan penelitian dan kajian teoritis di atas, maka disusun ghipotesis penelitian berikut:

 

1.       Terdapat pengaruh yang positif dan signifikan lingkungan sekolah terhadap motivasi belajar siswa pada mata pelajaran Lokal Area Network di SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta.

 

2.      Terdapat pengaruh yang positif dan signifikan peran guru dalam proses pembelajaran  terhadap motivasi belajar siswa pada mata pelajaran Lokal Area Network di SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta.

 

3.      Terdapat pengaruh yang positif dan signifikan lingkungan sekolah dan peran guru dalam proses pembelajaran secara bersama-sama  terhadap motivasi belajar siswa pada mata pelajaran Lokal Area Network di SMK Tamansiswa Jetis Yogyakarta.

 

                                                 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                         BAB III

 

                          METODE PENELITIAN

 

 

 

A.   Desain Penelitian

 

Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan jenis regresi. Ragam penelitian ini adalah penelitian yang terstruktur yag dimulai dari pengujian hipotesis, sedangkan jenis penelitian bersifat non eksperimental. Penelitian korelasional untuk mengetahui bagaimana faktor-faktor Lingkungan Sekolah (X1), Peran Guru Dalam Proses Pembelajaran (X2) terhadap Motivasi Belajar Siswa (Y).

 

Pengumpulan data variabel bebas dan variable terikat dilakukan dengan angket. Analisis regresi digunakan untuk mengetahui predictor yang paling kuat dan predictor yang paling lemah diantara variable bebas terhadap variable terikat.

 

 

 

B.   Definisi Operasional Variabel Penelitian

 

      Definisi operasional dalam penelitian ini adalah:

 

1.      Motivasi belajar adalah sebuah dorongan untuk melakukan sesuatu hal yag diwujudksan dalam sebuah tindakan untuk melakukan kegiatan belajar dalam mencapai sebuah tujuan yang diharapkan. Ciri seseorang yang mempunyai motivasi yaitu: tekun menghadapi, ulet menghadapi kesulitan, Menunjukkan minat terhadap bermacam-macam masalah untuk orang dewasa, lebih senang belajar mandiri, cepat bosan pada tugas-tugas yang rutin, dapat mempertahankan pendapatnya, tidak mudah melepaskan hal yang diyakini itu serta senang mencari & memecahkan masalah soal-soal.

 

2.      Lingkungan sekolah adalah segala sesuatu yang mempengaruhi kenyamanan belajar siswa baik dalam bentuk aspek fisik maupun aspek non fisik. Termasuk dalam aspek fisik yaitu kelengkapan sarana prasarana, sedangkan dalam aspek non fisik yaitu relasi siswa dengan siswa warga sekolah. Lingkungan sekolah terkait dengan metode mengajar guru, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, disiplin sekolah. Lingkungan sekolah mencakup keadaan lingkungan sekolah, suasana sekolah, keadaan gedung, masyarakat sekolah, tata tertib dan fasilitas-fasilitas sekolah.

 

3.      Peran Guru dalam Proses Pembelajaran adalah  hasil pemahaman siswa terhadap peran guru sehingga nantinya dapat ditentukan bagaimana tanggapan siswa terhadap peran yang telah dijalankan oleh guru tersebut. Adapun indikator dari Peran Guru dalam Proses Pembelajaran yaitu: Sebagai informator, organisator, motivator, direktor inisiator, transmitter , fasilisator , mediator, evaluator dalam proses pembelajaran.

 

 

 

C.         Tempat dan waktu penelitian

 

        Penelitian ini dilakukan di SMK Tamasiswa Jetis Yogyakarta.

 

 

 

D.         Populasi penelitian

 

Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas XI jurusan Teknik Komputer dan Jaringan di SMK Tamansiswa Jetis Yogyakartayang jumlahnya 67 orang.

 

 

 

E.       Instrumen dan Teknik Pengumpulan Data

 

Menurut Suharsimi Arikunto (2006:222) metode pengumpulan data adalah cara yang dapat digunakan oleh peneliti untuk teknik pengumpulan data. Berdasarkan sifat masalahnya, yaitu pemanfaatan gambar peneliti bermaksud untuk menguji hipotesis karena hasilnya akan dihitung dengan menggunakan statistik.

 

1.    Instrumen penelitian

 

Instrumen merupakan alat bantu yang digunakan untuk mengumpulkan data. Instrumen pada penelitian kuantitatif menggunakan angket, lembar observasi atau lainya. Penelitian ini menggunakan angket tertutup dimana jawaban sudah disediakan oleh peneliti sehingga responden tinggal memilih. Angket ini menggunakan skala libert. Menurut Sugiyono (2010:134) skala likerrt digunakan untuk mengukur sikapa atau pendapat seseorang atau sejumlah kelompok terhadap sebuah fenomena sosial dimana jawaban setiap item instrument mempunyai gradasi dari sangat positif sampai sangat negative. Pengisian angket ini dengan cara setiap responden harus memilih satu diantara 4 alternatif jawaban yang ada dari masing-masing item, tidak ada jawaban benar atau  salah, setiap jawaban mempunyai skor berbeda. Melalui skala Likert variable-variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator-indikator.  Adapun skoruntuk masing-masing alternatf jawaban adalah:

 

 

 

a.       Variabel Motivasi Belajar dan Metode pembelajaran guru

 

1)        Skor 1 untuk alternatif jawaban Tidak Sesuai

 

2)        Skor 2 untuk alternatif jawaban Kurang Sesuai

 

3)        Skor 3 untuk alternatif jawaban Sesuai

 

4)        Skor 4 untuk alternatif jawaban Sangat Sesuai

 

 

 

b.      Variabel Lingkungan Sekolah

 

1)   Skor 1 untuk alternatif jawaban Kurang Baik

 

2)   Skor 2 untuk alternatif jawaban Cukup Baik

 

3)   Skor 3 untuk alternatif jawaban Baik

 

4)   Skor 4 untuk alternatif jawaban Sangat Baik

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Adapun kisi-kisi penyusunan instrumen angket adalah sebagai berikut:

 

1.    Lingkungan Sekolah

 

Indikator dari angket variabel Lingkungan sekolah dapat dilihat dari table berikut ini:

 

No

Indikator

No.item

jumlah

1

Keadaan sekitar sekolah

1,2,3,4

4

2

Keadaan gedung    sekolah &  fasilitas sekolah

5,6,7,8

4

3

Sarana & prasarana sekolah.

9,10,11

3

4

Suasana sekolah

11,12,13,14

4

5

Relasi siswa dengan teman-temanya

15,16

2

6

Relasi siswa dengan guru

17,18

2

7

Relasi siswa dengan staf sekolahan

19*,20

2

8

Tata tertib di sekolah

21,22*,23

3

 

   *nomor item dengan pertanyaan negatif.

 

3. Peran guru dalam proses pembelajaran

 

Indikator dari angket variabel Metode pembelajaran guru dapat dilihat dari table berikut ini:

 

No

Indikator

No.item

jumlah

1

Sebagai informator

1,2,3

3

2

Sebagai organisator

4,5

2

3

Sebagai motivator

6,7*,8*

3

4

Sebagai direktor

9,10,11

3

5

Sebagai inisiator

12,13,14

3

6

Sebagi transmitter

15,16,17

3

7

Sebagai fasilisator

18,19,20

3

8

Sebagai mediator

21,22

2

9

Sebagai evaluator

23,24,25

3

 

              *nomor item dengan pertanyaan negatif.

 

2.      Motivasi Belajar

 

     Indikator dari angket variabel Motivasi belajar dapat dilihat dari table berikut ini:

 

No

Indikator

No.item

jumlah

1

Tekun menghadapi tugas

1,2*,3*,4

4

2

Ulet menghadapi kesulitan.

5,6,7

3

3

Keinginan mendalami materi yang diberikan.

8,9,10,11

4

4

Senang dan rajin penuh semangat.

12,13,14,15*

4

5

Dapat mempertahankan pendapatnya

16,17,18

3

6

Berprestasi sebaik mungkin.

19,20,21

3

7

Senang mencari dan memecahkan masalah.

22,23

2

8

Minat terhadap masalah yang belum diketahui

24,25,26

3

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

     

 

 

 

 

 

 

 

               *nomor item dengan pertanyaan negatif.

 

 

 

   a.  Validitas Instrumen

 

          Validitas instrument berhubungan dengan kesesuaian dan kecermatan fungsi alat ukur yang digunakannya. Suatu alat pengukur dikatakan valid jika benar-benar sesuai dan menjawab tentang variabel yang diukur. Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukan kevalidan atau keahlian suatu instrument. Menurut Sugiyo (2004:109), sebuah instrumen dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yag diteliti secara tepat. Validitas instrument dalam penelitian ini dilakukan dengan validitas konstruk dan validitas isi. Menurut Sugiyo (2004:141), validitas kontruk dilakukan dengan mengkonsultasikan indikator-indikator yang digunakan dalam instrument pada ahli dibidangnya sehingga pengembangan indikatornya sesuai dengan kebutuhan penelitian.

 

          Validitas isi dilakukan dengan mengembangkan kisi-kisi instrument menjadi butir-butir (item) pertanyaan. Sehubungan validitas alat ukur, Suharsimi Arikunto (2002:145), membedakan dua macam validitas alat ukur yaitu validitas logis dan validitas empiris. Validitas logis merupakan validitas yang diperoleh melalui cara-cara yang benar sehingga menuntut logika yang akan dapat dicapai suatu tingkat validitas yang dikehendaki. Validitas empiris adalah validitas yang diperoleh dengan jalan mengujjicobakan instrument pada sasaran yang sesuai dalam penelitian.

 

          Uji validitas  instrument dimaksudkan untuk mendapatkan alat ukur yang sahih dan terpercaya. Pengujian validitas logis dalam penelitian ini, dilakukan dengan jalan mengkonsultasikan kisi-kisi instrument yang telah disusun kepada ahli, dalam hal ini adalah dosen yang ahli di bidang pendidikan.

 

          Selesai angket disusun dan diuji coba validitas logis dan reliabilitas, angket tersebut diujicobakan pada 30 siswa dari SMK yang memiliki karakteristik yang hampir sama di luar sampel penelitian untuk mengetahui validitas item soal. Menurut Sugiyanto (2010:177) instrument yang diujicobakan pada sampel dimana populasi diambil dengan jumlah anggota sampel yang digunakan sekitar 30 orang. Hasil uji coba ini diketahui sejauh man validitas dan reabilitas instrument yang akan digunakan dalam pengambilan data.

 

          Pengujian validitas adalah pengujian yang digunakan untuk mengetahui sejauh mana ketepatan dan kecermatan alat ukur dalam melakukan fungsinya sebagai alat ukur. Nilai validitas yang dicari dengan menggunakan rumus koefisien korelasi product moment dari Karl Person     (Suharsimi Arikunto,2006:170). Pengujian validitas ini dilakukan untuk mengukur validitas instrument.

 

 

 

 =

 

 

Keterangan:

 

r xy     = Koefisien korelasi

 

N         = Jumlah responden

 

   = Total perkalian skor item dan total

 

      = Jumlah skor item

 

      = Jumlah skor total

 

              = Jumlah kuadrat skor item

 

   = Jumlah kuadrat skor total Suharsimi Arikunto, 2006:170)

 

 

 

Pengujian validitas empiris dapat menggunakan teknik analisis butir, yaitu dengan cara mengkorelasikan skor tiap butir dengan skor totalnya. Menurut Sutrisno Hadi (1987:27) suatu butir dikatakan valid apabila rpq>r-tabel pada taraf signifan 5% pada pengujian satu sisi.

 

F.       Teknik Analisis Data

 

Teknik analisis data adalah suatu cara yag dilakukan untuk mengolah data agar dihasilkan suatu kesimpulan yang tepat. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini meliputi analisa deskriptif dan pengujian hipotesis dengan menggunakan regresi dua prediktor.

Contoh Proposal Skripsi Pendidikan Pengaruh Lingkungan Sekolah, Peran Guru dalam Proses Pembelajaran terhadap Motivasi Belajar Siswa

Untuk uji dan cara menghitung datanya bisa klik TUTORIAL OLAH DATA KLIK DISINI

UNTUK MELIHAT KUMPULAN PROPOSAL YANG LEBIH LENGKAP KLIK DISINI

Terima kasih semoga dapat membantu anda semua yang hendak menyusun skripsi, ingat ini adalah contoh dan tidak diperbolehkan menjiplaknya 100 %, namun hanya pola saja yang kami berikan kepada anda. salam sukses Contoh Proposal Skripsi Pendidikan Pengaruh Lingkungan Sekolah, Peran Guru dalam Proses Pembelajaran terhadap Motivasi Belajar Siswa

 

468 ad

18 comments

  1. ya oke makasih proposalnya.

  2. jozss tenan, thank you so muach..

  3. Makasih tuk PROPOSALNYA.

  4. aku mau shared, saat ini aku sedang menysun TA tentang pendidikan karakter. dan ada kebingungan. bisa buka pemikiranku tidak?

  5. kebingungannya di mana,di bagian apanya

  6. maksudnya 18 itu apa,saya kurang jelas,,bisa dijelaskan detail teorinya?

  7. mau tanya ap aj ini daftar pustakanya?
    kok ndak ada.

  8. thanks ya atas contoh proposalnya…

  9. I like ,.it helps me to know on how to make final project,..
    thanks,.

  10. I like ,.it helps me to know on how to make final project,..
    thanks,.

  11. Dedy Irawan /

    Mas mnta nama referensi judul bku yg mmbhs tntng lingkungan sklh mas,soalny sya mngmbl jdul skripsi tntng lingkungan sklh tp blum mndpt bukunya mas,mksh mas

  12. kevinbae /

    mana contoh angketnya…..???

  13. nurdin /

    i like this

  14. masythah /

    waw perfect,…!

  15. gan , tolong untuk angket nya di publish , baik lingkungan sekolah maupun motivasi belajar.

    thanks gan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>